Ubud Writers & Readers Festival 2018,180+ Penulis, Seniman dan aktivis hadir di bali,24th-28th Oct 2018

This post is also available in: en

Ubud Writers & Readers Festival 2018

Tempat: Ubud,Bali – INDONESIA
Tanggal : 24th-28th Oct 2018

 

 

 

180+ Penulis, Seniman dan aktivis hadir di bali untuk tahun ke-15 UWRF menjadi festival kata dan gagasan yang menmimpin di ASIA TENGGARA

15 tahun lalu, ketika Indonesia menderita setelah pemboman Bali pada tahun 2002 dan krisis keuangan Asia yang berkepanjangan, Festival Penulis & Pembaca Ubud pertama (UWRF) menarik wisatawan kembali ke pulau Bali dengan menampilkan keindahan beragam bangsa melalui sastra dan seni. Sejak itu, UWRF telah berevolusi menjadi platform terbesar di Indonesia bagi para penulis dan senimannya, dan menjadi salah satu acara sastra yang paling dicintai di dunia.

Dari Indonesia ke Jepang, Nigeria ke Pakistan, Spanyol ke Vietnam, lebih dari 180 pengarang, seniman, dan aktivis dari seluruh nusantara dan 30 negara lainnya telah berkumpul di Ubud untuk memperingati tahun pencapaian Festival.

Selama lima hari ke depan, UWRF akan memberikan lebih dari 200 acara di 30 tempat, mencakup diskusi panel terbuka, acara khusus, live music, pembacaan puisi, pemutaran film Indonesia, tur budaya, peluncuran buku, pameran seni dan sebagainya.

70 diskusi satu-lawan-satu dan diskusi-diskusi Program Utama menjanjikan dunia yang penuh dengan cerita yang luar biasa, perspektif beragam dan mendalam kedalam masalah-masalah paling mendesak diwilayah ini, dari feminisme ke lingkungan, agama hingga kebebasan berekspresi, imigrasi ke pemilihan presiden 2019 di Indonesia.

Menampilkan pengarang paling terkenal di Festival ini, jurnalis pemenang penghargaan, dan pakar politik, dalam daftar pembicara juga ada penulis terkenal Inggris, Hanif Kureishi, pemenang Miles Franklin dua kali, Kim Scott, mantan Presiden Komisi Hak Asasi Manusia Australia, Gillian Triggs, penulis terkenal dan esai, Geoff Dyer, Menteri Kelautan dan Perikanan Indonesia, Susi Pudjiastuti, dan mantan Menteri Luar Negeri, Marty Natalegawa, pengarang buku terlaris Fatima Bhutto, dan salah satu penulis paling populer Italia yang bekerja hari ini, Giuseppe Catozzella.

Sapardi Djoko Damono, Founder & Director Janet DeNeefe.

Audiens akan mendengar bagaimana gerakan #MeToo telah mempengaruhi Asia; koresponden asing terbaik di kawasan tersebut akan berbagi pengalaman terbaik dan terburuk dalam karier mereka; Para penulis Indonesia akan mempertimbangkan apa yang sudah dan tidak berubah selama 20 tahun sejak Reformasi dilakukan; dan seniman Bali akan mengevaluasi apa yang terjadi di Bali setelah menjalani seabad pariwisata.

“Ketika kita merenungkan 15 tahun terakhir dan bagaimana Festival telah berevolusi, ketika kita melihat kembali semua pertukaran yang berarti yang telah dibuat antara penulis dan pembaca Indonesia dan internasional, ada satu hal yang jelas. Sebagian besar pengunjung pada saat-saat awal mengatakan mereka tidak

tahu apa-apa tentang penulis Indonesia, tetapi ini sekarang telah berubah. Orang-orang sekarang duduk dan memperhatikan, ”DeNeefe melanjutkan.“Salah satu penerbit terbesar dunia, Penguin Random House, baru saja mengumumkan ekspansi ke Asia Tenggara, yang berarti banyak hasil karya penulis Indonesia akan dibaca di seluruh dunia. Ini menandai era baru fiksi dan nonfiksi di  Indonesia, dan setelah 15 tahun berbagi kesusastraan dan budaya Indonesia dengan dunia, kami merasa kami memiliki peran penting dalam hal itu. Saya berharap dapat merayakan era baru yang menarik ini dan tahun pencapaian kami bersama Anda selama lima hari ke depan, ”tutup DeNeefe.

 

 

Untuk detail dan informasi lebih lanjut,
http://www.ubudwritersfestival.com/

 

 

 

Author: Akar Media

Share This Post On